Selasa, 27 Desember 2011

Persamaan Garis Lurus

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 04.58
Reactions: 
0 comments Links to this post

Gradien

1.     Garis X dan Garis Y maka gradiennya (m) = y͞x

2.     Melalui dua titik mAB =

3.     Gradien garis yang saling sejajar maka m1 = m2

4.     Gradien garis yang saling tegak lurus = m2 = -

5.     Gradien garis yang sejajar dengan sumbu koordinat

a.    Jika sumbu x (posisinya mendatar), gradiennya adalah nol.

b.    Jika sumbu y (posisinya vertikal), tidak memiliki gradien.

Rumus Persamaan Garis

1.     Persamaan garis y = mx mempunyai gradien m dan melalui titik (0,0)

2.     Persamaan garis y = mx + c mempunyai gradien m dan melalui titik (0, c)

3.     Persamaan garis y – y1 = m(x – x1) mempunyai gradien m dan melalui sembarang titik (x1 – y1)

4.     Persamaan garis melalui pasangan titik (x1 – y2) dan (x2 – y2)

Hubungan persamaan garis dengan gradien

1.     Persamaan y = mx maka gradiennya m

2.     Persamaan y = mx+ c maka gradiennya m

3.     Persamaan ax + by = c, maka ditentukan

ax + by = c

        by = -ax + c

         y = -  gradiennya adalah -

4.     Jika garis x dan y sejajar maka m1 = m2

5.     Jika garis x dan y berpotongan maka m1 ≠ m2

6.     Jika garis x dan y saling tegak lurus maka m1 x m2 = -1 atau m2 = -


Rabu, 21 Desember 2011

Terima keadaan.

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 22.26
Reactions: 
4 comments Links to this post
Yaps, gue galau sekarang. Banget-bangetan. Postingan kali ini, emang bener-bener berisi tentan perasaan gue setelah dapet kabar dari Mama, kalau gue, Rangking 2, JLEB. Alhamdulillah si.
                Feeling gue bener, dari semalem gue udah deg-degan gue takut, kalau gue gak rangking satu, ada beberapa faktor yang bikin gue gak yakin¬_¬”. Pertama gara-gara, waktu ulangan matematika, gue dari nomor 21 sampai 30 itu ngasal, demi allah ya, sumpah. Kenapa gue ngasal? Yah, kenapa lagi selain gue gak ngerti dan gak gua kuasain materinya, ancur semester ini. Banyak materi mtk yang gak gua ngerti. Kenapa banyak yang gua gak ngerti? Karena gue kurang ngerespons gurunya ketika beliau ngajar. Abisnya, gue gak negrti cara ngajarnya, dari kelas 7 sampe kelas 8 kenapa gue gak pernah dapet guru MTK yang bagus? Ya, tuhan tolong Baim└(”ᴥ”)┘semoga aja ya, nanti kelas 9, gue dapet guru yang bagus.
Tadi baru faktor pertama, sekarang faktor ke dua, ini emang salah gue si. Kurang serius pas belajar, pengennya liburan-_-. Faktor ketiga, banyak guru yang gue nggak ngerti cara ngasih nilainya, ada yang mesti bayar dulu lah, apa lah, ini lah, bla-bla. Terserah kalau misalnya ada guru yang baca postingan blog ini, maaf maaf aja. Saya ngomong sesuai keadaan. Dan beberapa faktor lainnya.
Gue emang gak yakin, beberapa menit sebelum Mama pulang, gue sempet ke kamar, gue deg-degan abiz! Gue gak yakin, dan gue ngomong dalam hati, “Kalau misalnya gua rengking dua gimana ya? Nangis nih!” terus “Tapi, icil aja yakin gua katanya rengking satu tapi, kenapa gua gak yakin ya, optimis, Sal.” Sebelumnya gue sempet nanya temen gue, menurut dia gue rengking berapa, dia yakin gua rengking satu. Eh, gak lama, Mama pulang. Gue nyamperin Mama.
“Ma, rengking berapa?”
“Yah, turun.”
“Demi apa?” gue kaget lah dengernya.
“Serius.”
“Jadi, rengking dua?”
“Iya.” Mama mestandarkan motornya terus ngasih rapot berwarna biru itu ke gue, “Nih,”
“Terus kata Pak Bambang, siapa yang rangking satu?”
“Cowok, mama lupa namanya.”
“Yahilaaaaah, masa rengking dua si. Mama salah kali.” Kata gue masih belum menerima keadaan.
“Orang ditulis juga, dibawahnya pake pensil.”
“Dih, ko pake pensil, si? Pak Bambang masih ragu kali nulisnya, apa pengen dituker kali. Haha.” gue masih belum nerima keadaan. Gue masuk ke kamar, tadinya muka gue masih ketawa, matiin lampu. Gabruk–gue jatuhin badan di tempat tidur. Dan gue nangis.
Kenapa gak rengking satu Ya Allah? Kenapa do’a saya tidak pernah di dengarkan? Bukankah saya telah bernazar? Ya Allah andai semuanya bisa ditukar, saya tidak akan malas-malasan saat pelajaran MTK seperti kemarin, Ya Allah semester ini sangat suram bagi saya, saya pernah bermimpi mendapatkan awards, sebagai siswa berperingkat 1 satu sepanjang sekolahnya. Sekarang? Semua harapan itu pudar, yah pudar.
Tapi, gue bangkit, gue ngaca ke depan kaca, gue bilang. Ya, ini motivasi biar gak malas-malasan lagi semester 2, harus jadiin ini pengalaman, harus jadikan ini sebagai motivasi, gue yakin, gue mau, gue bisa. Orang sukses gak di tentuin sebanyak apa nilai yang dia dapat dalam rapotnya, orang sukses adalah orang yang mau berusaha, berdo’a dan bertawakal. Sekolah bukan hanya tempat untuk mencari nilai, tapi, sekolah juga tempat utuk membangun karakter dan jati biri seseorang. Kalau misalnya hanya masalah rangking aja gue terpuruk, gimana nanti kalau gue menemukan kegagalan dalam hidup gue? Gimana? Gue harus tegar. Dan kali ini, istilah ‘bumi itu berputar’ bener-bener gue pahamin sekarang, gue gak selalu berada di atas emang, ada saatnya gue dibawah. Tapi, gue gak boleh berlama-lama di bawah, gue harus ke atas.
Usai gue ngaca dan menghibur diri sendiri. Gue langsung sms yang rengking satu, Gilang namanya. Dan, apa? Gue dan Gilang beda 2 poin. Oh My God. Yah, tapi gue harus terima ini semua, iya, harus. Masih ada banyak kesempatan. Hidup gue bukan hanya ditentuin sama nilai semester, hidup gue  juga ditentuin sama faktor-faktor lain. Keep spirit!

Minggu, 18 Desember 2011

Masih dalam proses :D

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 05.33
Reactions: 
1 comments Links to this post

Ide nulis postingan ini berawal kemarin malem ketika gue, baru pulang dari rumah saudara gue, yang baru sunat umurnya 5 tahunan kalau gaksalah. Bener sih kayaknya.
Ternyata disunat itu enak lhooo. Kita cuma tiduran terlentang dikasur, terus bapak-bapak ibu-ibu dan manusia lainnya, dateng ngasih duit, enak banget kan ya? Tinggal tidur doang dapet duit, makanya yang mau kaya, disunat aje terus. Entar pada dateng ada yang ngasih goceng ceban, gocap, ceban. Jigo. Eh, emang jigo berapa? Gua asal sebut ajaaa-_-
Coba kalau orang lahiran? Mana ada bapak-bapak yang dateng bawa amplop? Gak ada kaaaaan-_-makanya disunat aje.
Udah gitu, selama hidup gue. Gue belom pernah denger kalo orang. Abis sunat meninggal? Lu pernah denger nggak? Nggak kan.
Coba kalo orang lahiraaaaaan. Banyaaaaaaak yang meninggal abis lahiran. Itulah mengapa ibu lebih penting dari ayah.
Gue jadi pengen disunat. Hussssh *gubrak* don’t try this person (jangan tiru orang ini). Back to the topic, jadi gue pulang malem-malem naik bajai. Gue pengen naik angot, udah gak ada, naik taksi? Kedeketan, bisa-bisa gua di geplak sama supirnya. Naek taksi deket banget. Tadinya gue juga pengen naek baling-baling bambu, cumaaaaaaaa. Doraemonnya lagi sholat teraweh, jadi gua gakbisa minjem baling-baling bambunya. *hellaw lu kira bulan puasa*
Gue naik bajai tiba-tiba bajainya mogok di tengah jalan, gue pengen cepe cepet turun gue takut kenapa-napa. Gue naek bajai sama nyokap dan tante. Tapi kayaknya yang pani gue doang. Soalnya, waktu itu gue pernah naik bajai, malem. Sekitar jam 10-an dari citraland. Dan tiba-tiba bajainya berenti di bawah pohon yang gede. Gimana gue gak takut coba? Yang bikin gue takut, abangnya itu nengok kebelakang, ngeliatin belanjaan yang dibawa gue sama nenek. Gue takut setengah idup saat itu, gue takut kenapa-napa. Dan refleks gua teriak. Nyokap nanya, kenapa gue teriak.
Akhirnya, gue bilang ke nenek, “Nek, udah yuk turun aja. Takut tau.” Nenek gue lagsung turun dan bayar si abang tadi, gue takutnya dia tiba-tiba ngeluarin piso gitu? Dan nodong belanjaan belanjaan ini. Mati aja gue. Gue lari aja langsung keluar sama nenek dan nyokap gue. Gak peduli jalan gelap. Gue minta Om jemput gue. Akhirnya gue naek motor sama Om gue.
Balik ke bajai yang tadi sunat. *ralat maksud gue bajai yang tadi gue naikin abis nengokin saudara gue yang sunat. Kepanjangan kan kalo kayak gitu? Makanya gua singkat. Itu bajai mogok di tengah jalan, gue minta nyokap, buat turun. Tapi, kata tante gue, tunggu aja sebentar. Akhirnya, itu bajai jalan lagi, alhamdulillah yaa~. Eh, tiba-tiba si bajainya berenti lagi, udah lah yaaaaw, gue males banget. Pengen lompat dari pintu, minta om gue jemput lagi. Tapi, tapi, itu bajai ngerti banget perasaan gue, makasih ya jai. Itu bajai nyala lagi, eh ada aja kendalanya lagi. Macet gakbisa bergerak sama sekali. Ila ya jakarta macet abis kala itu. Kata tante gue sih gara-gara ada acara di Central Park. Sama juga berenti-berenti juga, kata tante gue, ini macet total, yah wis lah. Gue turun sama nyokap dan tante, dan tidak lupa membayar bajai tadi. Gue nelfon ayah gue yang ada di rumah nenek gue. Akhirnya gue di jemput *coba itung berapa kata akhirnya dalam postingan gue kali ini? Banyak banget kan, cariin kata lain kek, selain akhirnya*. Dan pulang dengan selamat. Alhamdulillah~J
Makanya kalo naik bajai hati-hati yawJ

Jumat, 16 Desember 2011

Aku dan Hidupku part 2 (cerpen)

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 06.11
Reactions: 
4 comments Links to this post

Ini lanjutan dari Aku dan Hidupku part 1, bila belum mebaca saya sarnkan untuk membacanya terlebih dahulu dengan cara mengklik link ini ® http://teenactive-salsabila.blogspot.com/2011/04/kesepian-cerpen.html
                “Pa, terus kita harus gimana, Pa? Aku mau ketemu Kak Savitri, Pa. Ayo, antarkan aku, Pa!”
                “Sayaaaang.” Papa membelai wajahku dengan kedua tangannya.
                “Papa, kenapa diam, Pa?”
                “Aku tahu, Pa. Di dunia ini gak ada lagi orang yang sayang sama aku, Pa. Cuma kak Savitri yang sayang sama aku, dan sekarang aku harus kehilangan dia? Dimana keadilan tuhan, Pa? Dimana?” aku menangis dan tertunduk lemas. Tak lama, aku pingsan.
                “Er, kamu dimana sekarang? Haruskah aku ke tempat kejadian? Laira pingsan dikamarnya sekarang.” (Bila sedang tidak ada aku, papa memanggil mama dengan nama asli, begitupun sebaliknya)
                “Aku butuh kamu, Fi disini. Sekarang saya masih berada di daerah sekitar bali, mungkin ini berada di perbatasan antara Bali dan Jawa Timur.” Aku tersadar, aku mendengar pembicaraan mama dan papa lewat telefon. Mama, tak perduli aku pingsan? Aku memang tak berarti bagi mama.
                “Di daerah mana kamu, Er? Setelah Laira sadar aku akan kesana.”
                “Aku ada di Rumah Sakit yang ada di sekitar Teluk Bali di Kota Penginuman, tapi, kamu naik apa? Tidak mungkin ada bandara di daerah seperti ini?”
                Papa hening, akan berapa lama papa sampai tujuan, bila naik mobil.
                “Kahfi? Baiklah, kamu tidak usah kesini. Nanti aku beri kabar.”
                “Tapi, Erina?”
                “Percayalah.”
                “Okey,”
Papa menutup telefonnya, aku masih bingung dengan semua kejadian ini, Kak Savitri merupakan penghubung antara mama dan papa, setelah Kak Savitri tidak ada? Mungkinkah aku benar-benar tidak punya mama? Jahat sekali hidupku meperlakukanku. Akupun berdo’a kepada Allah.
“Pa?” kataku.
“Ra, kamu sudah sadar? Syukurlah.”
“Pa, sebenarnya mama sayang tidak, Pa sama aku?”
“Kenapa kamu nanya itu? Jelas mama sayang, dong.” Ujarnya tersenyum.
“Papa yakin? Tadi di telefon, mama tidak menanyakan kabarku, setelah papa beri tahu kalau aku pingsan, tapi mama mengacuhkannya. Mama tidak perduli sama aku, Pa. kalau misalnya aku ikut dalam pesawat itu, dan aku tenggelam dan aku meninggal, apa mama juga tidak perduli dengan aku, Pa?”
“Kamu. Sst, don’t say it!”
“Pa, terus kita harus gimana, Pa?” papa menyalakan TV yang ada di kamarku, dan mencari-cari channel yang sedang menyiarkan berita.
“Kita tunggu kabar dari mama.”
Tak lama handphone Papa berdering.
“Kahfi?”
“Iya, Ma?” papa menggunakan kata ‘mama’ karena ada aku disampingnya.
“Savitri ditemukan dalam keadaan luka berat, dia akan dirawat di Jakarta. Dan hari ini juga akan diterbangkan ke Jakarta.”
“Alhamdulillah, oke, Ma nanti usai adzan maghrib Papa akan ke Jakarta.”
Papa menutup telefonya.
“Kakak gimana, Pa?’
“Dalam keadaan luka berat, kita ke Jakarta habis manghrib, kemaskan barangmu sayang. Kita akan ke Jakarta beberapa hari, nanti Papa yang akan menelfon wali kelas kamu karena kamu tidak masuk.”
“Iya, Pa. Pa?”
“Kenapa lagi?”
“Ayo ikut aku sebentar keluar.” Aku berlari ke luar sampai ke pantai, “Pa, kemarin aku disini sama Kak Savitri, Pa melihat sunset. Kak Savitri suka tempat ini, ia mempotret keindahan tempat ini, Pa. Dan papa tahu, Pa? Kamera Kak Savitri ketinggalan disini, mungkin Kak Savitri berpesan agar aku menjaga kameranya, dan mungkin potretan indah itu akan menjadi kenangan aku dengan Kak Vitri. Tapi, aku nggak kuat buat buka semua foto-foto di dalamnya, senyumnya selalu membuat aku menangis, Pa. Karena aku merasakan ketulusan dari dalam dirinya. Dia sangat sayang, aku juga sebaliknya. Dan sekarang dia kritis. Aku harap aku bisa seperti kemarin bersama Kak Savitri, Pa.” tersadar aku menangis. Kenapa hidupku selalu penuh dengan tangisan? Apa aku ditakdirkan untuk terus menangis? Apa, menangis adalah hidupku?
I'm sure God will give the best for us, Keep patient, dear. God will give our the best. Ayo, kita pulang. Bereskan semuanya.”
“Papa, pulang duluan aja.”
“Yaudah, tapi kamu jangan lama-lama ya sayang.”
“Iya, Pa. Percaya sama aku.”
Aku duduk di bangku panjang yang menghadap ke arah sunset. Aku melihat bayangan Kak Savitri sedang menari-nari bersamaku seperti kemarin. Bayangan itu telah pudar sekarang. Karena matahari telah tenggelam.
“Raraaa? Udah malem, Ra? Kenapa kamu sendirian?” (Rara panggilanku di sekolah) tanya Petra.
“Aku cuma mau liat sunset aja ko, Tra. Kamu sendiri?”
“Habis beli, spagheti buat makan malam. Aku antar pulang ya?”
“Gak usah, Tra. Aku masih mau disini.”
“Aku tinggal dulu ya, Ra.”
“Okey, Tra.”
Aku lekas berdiri, tapi, ketika aku berdiri aku dihampiri oleh seorang gadis yang menurutku seumuran denganku. Dia menyapaku.
                “Hey?”
                “Oh, hey. Who are you?”
                “I’m a tourist, my name is Caroline. I come from Germany.” sapanya tersenyum padaku.
                “Oh, my name is Laira. What’s wrong?”
                “I saw you cry on the chair, is it true? Or am I wrong to see?
                “Yes, it’s true. Why?”
                “Oh,  sorry if you do not like me asking about it to you, I want to ask, where is this road?” tuturnya sembari  memberi saya sehelai kertas, yang bertuliskan nama jalan disini.
                “Sorry, Carol. I don’t know. Excuse me i must go, my father waiting me at home.”
                “Oh, yeah allright. Nice to meet you.”
                “Nice to meet you to.” Aku pergi meninggalkan caroline dan aku pulang ke rumah. Sampai di rumah papa berdiri berjalan bolak-balik layaknya setrika. Aku yakin papa mengkhawatirkan aku karena aku belum pulang.
                “Assalamu’alaikum, Pa.”
“Lairaaaaa. . kenapa lama pulangnya? Papa khawatir sama kamu, sayang.”
“Aku tadi ketemu Caroline, Pa. Dia nanya alamat, alamat rumahnya Petra, Pa. tapi tadi aku bilang nggak tahu sama dia. Yang patut papa khawatirin itu Kak Vitri, Pa. Bukan aku.”
“Kenapa kau bilang gak tahu sayang? Kamu kan anak papa juga.”
“Aku takut papa kelamaan nunggu aku. Pa, aku sholat maghrib dulu ya, Pa.”
Usai sholat, aku mengemaskan barang-barang ke dalam koperku yang berwarna ungu, hadiah dari nenek, aku ingat nenek–aku kangen nenek, nenek dari mama. Kalau misalnya dia ada disampingku pasti aku nggak akan broken home kayak gini, nenek gak setuju kalau papa sama mama pisah. Nenek yang selalu ngingetin mama biar gak terlalu sibuk sama kerjaannya. Ku raih kamera Kak Savitri ku peluk erat. Lagi-lagi aku menangis, aku berbicara dalam hati, tuhan kenapa aku selalu menangis, tak bosankah kau membuatku menangis, sesungguhnya apa salahku tuhan, jangan adakan lagi tangis ini, ku mohon.
“Ra? Udah selesai?”
                “Udah, Pa.” aku sama papa langsung ke Bandara, dan aku tertidur di pesawat. Setelah sampai, aku dan papa ke hotel dekat Central Park. Kami mendapat kabar kalau Kak Savitri dirawat di Siloam Hospitals , Kebon Jeruk. Aku segera kesana. Sampai di sana, aku mencari kamar Kak Savitri. Aku kaget melihatnya, Kak Vitri seperti mumi yang dibungkus aku lirih banget liatnya, aku lirik ke arah handphone, wallpapernya photo aku dan Kak Vitri yang cantik, lirih dan sedih banget ketika ngeliat keadaan Kak Savitri kayak gini. Gak usah di ceritain lagi, aku meneteskan air mata. Aku masuk ke dalam kamar tersebut.
                “Mamaaaaa.” Aku memeluk mama dengan refleks. Mamapun juga. Betapa beruntungnya kalian semua yang bisa dipeluk mama setiap hari, aku? Sekian tahun aku menunggunya.
                “Ra . . .” Kak Vitri berbicara terbata-bata.
                “Kakaaaaaaaaaaak. Aku bawa kamera kaka. Kita ke Bali lagi yuk, Ka.”
                “Pa, Ma, Ra, a-ku gak ku-at ra-sa-nya sa-kit ba-nget.”
                “Kaka harus kuat ya kaaaa.. aku disini, Kak.”
                “Kalau misalnya kamu gak sanggup, Papa rela, Vit.”
                “Mama juga, Vit.”
                “Mama sama Papa ngomong apa sih, aku mau Kak Vitri bertahan. Kalian semua jahat.”
                “Kasian kakak kamu sayang, kita harus rela.” Tak lama mama bilang demikian, tampilan layar monitor yang menunjukan detak jantung, berubah menjadi lurus semua. Pertanda, nyawa Kak Vitri sudah dicabut oleh yang kuasa.
                Pemakamanpun berlangsung, kini tinggal aku sendiri, tak tahu sanggup atau tidak melanjutkan hidup ini. Menangis dalam kesendirian.
Ketika sampai di hotel, aku membuka jendela hotel dan menggoreskan penaku pada sehelai kertas.
Kematian merupakan takdir tuhan
Kematian datangnya seketika
Kematian menjemput orang yang ku sayang
                Aku benci kematian
                Sangat benci kematian
Tiba-tiba angin berhembus kencang, saat aku mau mengambil pulpen karena pulpenku habis, kertasnya melayang keluar kamar.

Buat lanjutannya baca di Aku dan Hidupku part3 yahJ

Senin, 12 Desember 2011

Geng? Bahas yuk!

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 06.10
Reactions: 
0 comments Links to this post

Postingan ini bersifat sedikit personal, bukan universal
Akhir-akhir ini di kelas gue dapet banyak banget masalah. Salah satunya karna kita mainnya secara berkelompok. Padahal faktanya kita semua main secara bareng. Gue akuin emang kita gak semuanya ngumpul bareng-bareng gitu. Dikira mau ada pengajian kali yaaa._.pasti ada beberapa kumpulan orang-orang. Dan hal itu, menurut gue terjadi secara alamiah.
Maksud gue secara alamiah. Coba kalian mikir dong, kalau misalnya kalian seorang remaja yang pendiem, terus misalnya ada kumpulan orang-orang pendiem dan orang-orang bawel kalian milih mana? Tentu milih yang pendiem. Terus sebaliknya kalau misalnya kita ceria, tapi ada beberapa orang pendiem dan beberapa orang ceria? Tentu kalau orang yang ceria lebih COMFORT temenan sama yang ceria ya kan? Masa, kita mau diem-dieman aja. Lah kan gak seru yah.
Geng, itu gak ada dikelas gue. Cuma yah adalah kumpulan, dan itu kayaknya berdasarkan sifat masing-masing deh. Dan gue ENGGAK  jaga jarak sama mereka, kalau mau ya gabung, kalau enggak yah terserah mereka mau main sama siapa, masa gue harus maksa mereka biar main bareng selalu gitu? Kan tergantung anak-anaknya mereka lebih nyaman kumpul bareng siapa, pasti mereka pilih yang paling nyaman buat mereka. Jadi bukan salah gue dan yang lainnya kalau misalnya kita gak maen bareng terus.
Dan gue juga gak mau punya geng-gengan gak jelas gitu, apalagi geng pembeda antara yang kaya dan yang miskin. Cuma nyari popularitas dan menjadi pembatas antara gue dan temen lain yang mau main sama gue. Tapi, beda dengan perkumpulan yang terjadi secara alamiah. Itu terjadi karena personality masing-masing. Mereka yang memilih. Mereka yang menentukan. Bukan karena sikap yang sombong atau jaga jarak.

Kerugian dalam geng.

  •          Terdapat sistem “kasta” yang nggak resmi. Misalnya, ada anggota yang dianggap lebih tinggi dan lebih rendah, sehingga yang lebih rendah harus ikut apapun perkataan teman yang posisinya lebih tinggi.
  •          Ada anggota geng yang dianggap nggak punya hak bicara. Nggak boleh punya usul atau berkomentar. (biasanya anggota baru)
  •          Ada pula anggota yang sebenarnya punya hak bicara. Tapi tiap dia berkomentar sesuatu, pasti selalu dikritik dan dicela.
  •          Dipaksa melakukan sesuatu yang nggak disukai atau negatif demi solidaritas. Sudah melanggar hak individu, tuh!
  •          Ada objek bulan-bulanan dalam geng. Misalnya, ia dicela masalah fisik, gaya bicara, dll. Walaupun tujuannya bercanda, ingat candaan itu ada batasnya.
  •          Ada ancaman. Misalnya, rahasia seorang anggota akan dibocorkan jika dia nggak melakukan sesuatu.


 { We are all one, so unite!{  

Jumat, 09 Desember 2011

Nyontek? No!

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 03.43
Reactions: 
19 comments Links to this post

This is my statement. Gue sering denger kata, “Masih jaman belajar?” gue pengen ngebalas kata-kata itu dengan kata, “Masih jaman nyontek?” atau “Masih jaman gak belajar? Gede mau jadi apa?” tapi yaah. Pasti bakalan dibilang sok pinterlah, inilah, itulah. Biasaaa manusia itu dikit-dikit judge.
                Seumur-umur gue gak pernah nyontek ke buku atau gak ke hadphone pas lagi ulangan. Bangga? Bangga dong J harus itu, remaja + jujur + imannya kuat = jaraaaaaaaaaaaaaang banget. Yang mereka pikirin cuma gimana caranya dapet nilai bagus tanpa belajar yah begitulah. Terserah buat yang baca postingan gue, mau nganggep gue sok apa, gue sadar gue gak mungkin bisa jadi orang yang disukain sama semua orang. Jangankan gue MARIO TEGUH aja, sosok motivator terkenal ada yang gak suka, apalagi gue? Anak kecil, gak punya pangkat atau kedudukan.
                Hmmmm, gue emang dibilang pelit–pelit jawaban tepatnya. Terus sok pinter, terus egois. Justru menurut gue yang egois bukan gue loh yaaa, sekarang mikir deh. Misalnya kita udah belajar capek-capek ya kaaan? Terus tiba-tiba temen nyontek, emang mereka gak tau kita udah ‘study hard’ mereka nyontek. Mereka mikirin mereka dapet nilai bagus, tanpa mikirin orang yang udah belajar. Tambah nyesek ketika, temen gue yang gak belajar dan mereka nyontek ke buku justru dapet nilai yang lebih bagus daripada orang yang belajar. Tapi, Allah maha adil.
                Gue baca di buku BP (soalnya besok gue ulangan BP), sebenernya kita belajar bukan buat diri kita sendiri, tapi untuk beribadah sama Allah. Seorang siswa yang belajar bukan untuk beribadah akan melakukan apa saja untuk mendapatkan nilai yang bagus. Tapi kalau siswa yang belajar karna allah dia pasti menggunakan cara yang baik. Pilih mana? Dapet pahala karena belajar? Atau justru dosa. Gue yakin pasti milih pahala, tapi, enggak semuanya beneran dilakuin.
*****
                Ayah sama Mama gue ngelarang keras nyontek. Gue pernah bilang ke ayah,“Yah, masa temen ayu (nama panggilan gue) pinter-pinter tapi nyontek. Nah, ayu yang belajar nilainya lebih rendah dari pada dia.”  Then, my dad answer,”Kalau misalnya pinter karna nyontek, namanya bukan pinter. Semua orang akan mempertanggung jawabkan semua perbuatannya di akhirat. Kalau kamu nyontek, apa yang membedakan kamu dengan orang-orang biasa? Kalau mau jadi orang pintar, jadilah orang pintar yang jujur. Di dunia banyak orang pinter, tapi orang jujur?” gue hanya ngangguk.
                Kadang gue suka kesel sama siswa yang bisanya Cuma ngomong anti korupsi lah, apa lah, tapi, mereka nggak mikir apa dirinya udah baik? Menurut kalian korupsi itu perbuatan terlarang bukan? Kebohongan bukan? Dan nyontek? Perbuatan terlarang dan kebohongan bukan? Mereka sama-___-Cuma aja kalau korupsi dilakuin sama pejabat, kalo nyontek sama siswa. Kalau korupsi merugikan siapa? Rakyat kan? Kalau nyontek merugikan siapa? Merugikan orang yang udah bekajar di dalam satu sekolah itu.
                Mereka bilang pemerintah korupsi lah, ini lah, itu lah. Bla bla bla. Tapi, yaaah begitulaaah. Mungkin postingan gue, kalian aggap sampah, tapi, ini gue, terseraaaah. Gue mau jadi orang yang berani–berani jujur. Bukan berani untuk bertengkar.
                Yang gue bingung, kok ada yah, guru yang nyuruh muridnya nyontek? Pasti tiap sekolah ada guru macam itu. Seandainya gue punya saudara, menteri pendidikan. Gue bantai semua guru yang begitu. Sayangnya, nggak seperti itu. Kayaknya postingan gue segini aja deh, daripada nanti gue dikatain sok lagi, mending udahan aja yaaaJ
Thanks for readingJ
 

Salsa's blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review