Rabu, 21 Desember 2011

Terima keadaan.

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 22.26
Reactions: 
Yaps, gue galau sekarang. Banget-bangetan. Postingan kali ini, emang bener-bener berisi tentan perasaan gue setelah dapet kabar dari Mama, kalau gue, Rangking 2, JLEB. Alhamdulillah si.
                Feeling gue bener, dari semalem gue udah deg-degan gue takut, kalau gue gak rangking satu, ada beberapa faktor yang bikin gue gak yakin¬_¬”. Pertama gara-gara, waktu ulangan matematika, gue dari nomor 21 sampai 30 itu ngasal, demi allah ya, sumpah. Kenapa gue ngasal? Yah, kenapa lagi selain gue gak ngerti dan gak gua kuasain materinya, ancur semester ini. Banyak materi mtk yang gak gua ngerti. Kenapa banyak yang gua gak ngerti? Karena gue kurang ngerespons gurunya ketika beliau ngajar. Abisnya, gue gak negrti cara ngajarnya, dari kelas 7 sampe kelas 8 kenapa gue gak pernah dapet guru MTK yang bagus? Ya, tuhan tolong Baim└(”ᴥ”)┘semoga aja ya, nanti kelas 9, gue dapet guru yang bagus.
Tadi baru faktor pertama, sekarang faktor ke dua, ini emang salah gue si. Kurang serius pas belajar, pengennya liburan-_-. Faktor ketiga, banyak guru yang gue nggak ngerti cara ngasih nilainya, ada yang mesti bayar dulu lah, apa lah, ini lah, bla-bla. Terserah kalau misalnya ada guru yang baca postingan blog ini, maaf maaf aja. Saya ngomong sesuai keadaan. Dan beberapa faktor lainnya.
Gue emang gak yakin, beberapa menit sebelum Mama pulang, gue sempet ke kamar, gue deg-degan abiz! Gue gak yakin, dan gue ngomong dalam hati, “Kalau misalnya gua rengking dua gimana ya? Nangis nih!” terus “Tapi, icil aja yakin gua katanya rengking satu tapi, kenapa gua gak yakin ya, optimis, Sal.” Sebelumnya gue sempet nanya temen gue, menurut dia gue rengking berapa, dia yakin gua rengking satu. Eh, gak lama, Mama pulang. Gue nyamperin Mama.
“Ma, rengking berapa?”
“Yah, turun.”
“Demi apa?” gue kaget lah dengernya.
“Serius.”
“Jadi, rengking dua?”
“Iya.” Mama mestandarkan motornya terus ngasih rapot berwarna biru itu ke gue, “Nih,”
“Terus kata Pak Bambang, siapa yang rangking satu?”
“Cowok, mama lupa namanya.”
“Yahilaaaaah, masa rengking dua si. Mama salah kali.” Kata gue masih belum menerima keadaan.
“Orang ditulis juga, dibawahnya pake pensil.”
“Dih, ko pake pensil, si? Pak Bambang masih ragu kali nulisnya, apa pengen dituker kali. Haha.” gue masih belum nerima keadaan. Gue masuk ke kamar, tadinya muka gue masih ketawa, matiin lampu. Gabruk–gue jatuhin badan di tempat tidur. Dan gue nangis.
Kenapa gak rengking satu Ya Allah? Kenapa do’a saya tidak pernah di dengarkan? Bukankah saya telah bernazar? Ya Allah andai semuanya bisa ditukar, saya tidak akan malas-malasan saat pelajaran MTK seperti kemarin, Ya Allah semester ini sangat suram bagi saya, saya pernah bermimpi mendapatkan awards, sebagai siswa berperingkat 1 satu sepanjang sekolahnya. Sekarang? Semua harapan itu pudar, yah pudar.
Tapi, gue bangkit, gue ngaca ke depan kaca, gue bilang. Ya, ini motivasi biar gak malas-malasan lagi semester 2, harus jadiin ini pengalaman, harus jadikan ini sebagai motivasi, gue yakin, gue mau, gue bisa. Orang sukses gak di tentuin sebanyak apa nilai yang dia dapat dalam rapotnya, orang sukses adalah orang yang mau berusaha, berdo’a dan bertawakal. Sekolah bukan hanya tempat untuk mencari nilai, tapi, sekolah juga tempat utuk membangun karakter dan jati biri seseorang. Kalau misalnya hanya masalah rangking aja gue terpuruk, gimana nanti kalau gue menemukan kegagalan dalam hidup gue? Gimana? Gue harus tegar. Dan kali ini, istilah ‘bumi itu berputar’ bener-bener gue pahamin sekarang, gue gak selalu berada di atas emang, ada saatnya gue dibawah. Tapi, gue gak boleh berlama-lama di bawah, gue harus ke atas.
Usai gue ngaca dan menghibur diri sendiri. Gue langsung sms yang rengking satu, Gilang namanya. Dan, apa? Gue dan Gilang beda 2 poin. Oh My God. Yah, tapi gue harus terima ini semua, iya, harus. Masih ada banyak kesempatan. Hidup gue bukan hanya ditentuin sama nilai semester, hidup gue  juga ditentuin sama faktor-faktor lain. Keep spirit!

4 comments:

Tiya and Rahma are Here mengatakan...

Salam kenal,

You know what? Aku juga mengalami hal yang sama. Aku anak kelas 12 IPA. Semester ini sangaaattt suram bagiku. Ada beberapa nilaiku yang naik, tapi kebanyakan nilaiku turun. Sewaktu kenaikan kelas kemarin, aku masih masuk 10 besar, walau nggak sepintar kamu yang masuk 3 besar. Tapi sekarang? Rangking-ku turun sampai 3x lipat. Oh God!!! Sumpah, aku kaget banget dan nggak percaya sama sekali waktu Mama ngasih kabar itu ke aku. Aku hampir menangis di depan Mama. Tapi aku tahan *jangan nangis sekarang--tidak jika di hadapan Mama*. Aku sudah bersiap untuk meminta maaf sama Mama, dan sebelum aku sempat mengucapkannya, Mama hanya tersenyum padaku--seperti bisa membaca pikiranku-- dan berkata, "Nggak pa-pa. Terkadang kita harus merasakan sakitnya terjatuh, agar bisa bangkit dan menjadi orang yang lebih baik lagi. Besok belajarnya ditingkatkan ya."
Aku balas tersenyum padanya. Aku sangat beruntung memiliki ibu seperti Mamaku. Sebagai anak tunggal yang berasal dari keluarga broken home, aku bertekad untuk menunjukkan kepada semua orang kalau TIDAK semua anak yang broken home itu tumbuh menjadi anak yang tidak baik. Bandel, malas belajar, tidak menghormati orang tua, dan yang lebih parah--lari ke drugs. Ihh, amit-amit deh. Namun tampaknya tekadku sedang diuji kali ini. Rangkingku turun drastis. Ya, aku bisa merasakan apa yang kamu rasakan. Sedih, kecewa. Dan akhirnya, aku juga melakukan hal yang sama denganmu, belajar untuk menerima kenyataan dan introspeksi diri, agar aku bisa meraih kembali apa yang telah hilang dariku.
SEMANGAT!!! :)

Regards,

=R=

salsabila tantri ayu mengatakan...

♬♪@Tiya and Rahma here : salam kenal ya:) seneng banget bisa kenal kamu, seneng banget. makasi banget udah mau comment, soalnya jarang banget yang mau comment;;)

semangat ya:) aku juga beruntung punya mama yang selalu support aku:) bahagia aku kenal kamu, aku yakin kegagalan kita hanya bersifat sementara. ayo kita balas lawan kita, aku berjaung disini kamu berjuang disana. kalau kamu malas, kamu ingat aku, yang juga sedang berjuang, okey:)

regards salsa:)

Tiya and Rahma are Here mengatakan...

Hai Salsa.. seneng deh comment-ku kamu balas. Hehehe.. iya, aku juga seneeeennggg banget bisa kenal sama kamu. :D

Wah, kita beruntung ya, punya mama yang sama-sama pengertian. ;)
Yupz, aku setuju banget sama kamu, klo kegagalan kita kali ini hanya bersifat sementara. Sip deh, aku bakal nunjukin klo aku memang pantas masuk 10 besar. Tapi aku udah kelas 12, semester depan udah nggak ikut UAS lg, yah tapi aku tetap bisa buktikan dengan pencapaian nilai UAN yg bagus, kan? Hehehe. Seperti katamu, aku akan berjuang di sini, dan kamu berjuang di sana. Aku juga akan ingat kamu klo lg males belajar, dan kamu juga ingat aku ya, klo kamu lg males belajar. Janji ya? Okay?
SELAMAT BERJUANG!!! :) :) :)

p.s : kamu jg sering nongkrong di Y!A ya?? Ak tahu blog mu dr link yg km tulis di sana. ^.^

Best Regards,
=R=

salsabila tantri ayu mengatakan...

key;;) semangaaaaaaat:) i always remember you.
thanks a lot yah:)
best regards

Poskan Komentar

 

Salsa's blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review