Selasa, 08 Mei 2012

Experience

Posted by Salsabila Tantri Ayu at 05.54
Reactions: 


Hellaw semuanya;) udah lama yaah gue gak ngeposting ‘sesuatu’. Kali ini gue bakal nge-share salah satu pengalaman gue yang lumayan seru buat di share. Pake bahasa yang tidak baku aja yaaa. Simak yuuuk!
Pengalaman ini berawal dari tanggal 16 April 2012. Waktu itu inget banget gue habis sholat dhuha di sekolah. Ketika lagi pake sepatu, ada Faris sama Sasa kalau gak salah. Kita ngobrol terus Sasa ngomong gini,”Itukan si Naila ikut lomba MIPA dia fisika, Asti biologi, terus Putri Cinto matematika.”
“Widih, mantep itu si Naila fisika.” Komentar gue, dan di dalem hati gue ngomong gini,”Ih gue mau lomba ngewakilin sekolah di bidang fisika, mau banget. Kenapa gak diseleksi dulu sih? Kan kali aja gue bisa ngewakilin sekolah.” Selesai ngobrol gue langsung ke kelas. Di kelas gue masih kepikiran dan masih pengen, banget, sekali ikut lomba itu.
Ketika pulang sekolah gue sempet ngetweets gini: “Kenapa gak diadain seleksi dulu?” Ya siapa tau kemampuan gue sama Naila sama di bidang fisika, tapi yang dapet kesempatan Naila? Gue envy berat sama Naila. Malemnya gue berdo’a sama Allah gue curhat gue mau ikut lomba apapun itu. Gue pengen jadi siswa berprestasi, siswa yang membanggakan, dan bukan menjadi siswa yang biasa.
And then you know? You know? Do’a gue terkabul. Yeeeeeeeee! Gue masih inget pas 17 April 2012 dialog gue sama Pak Bambang yang gue catet di memopad. Gini dialognya:
Gue di dalem kelas.
Pak Bambang: Bil, keluar bentar!
Salsa           : Iya, Pak.. (Gue keluar kelas)
Pak Bambang: Bapak mau ngasih amanah sama kamu, tapi jangan di sia-siain ya.
Salsa           : Iya, Pak. Insya Allah emang apaan, Pak?
Pak Bambang: Belajar Ips yang rajin ya.
Salsa           : Ha? Emang kenapa, pak?
Pak Bambang: Nanti mau ada lomba.
Salsa           : Lomba apaan, Pak?
Pak Bambang: *asdfghjkl* (Pak Bambang gajelas ngomongnya)
Salsa           : Yah, Pak masa IPS sih, Pak?
Pak Bambang: Iya, si Naila fisika, Putri Cinto mtk. Terus si ituuu?
Salsa           : Asti, Pak?
Pak Bambang: Nah, iya Asti 84 biologi.
Salsa           : Yah, bapaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak yaaah saya fisika aja, Pak. Materinya buanyaaaak banget, Pak kalo ips. (Maaf rada hiperbola:D)
Pak Bambang: Yah, gak bisa, Bel. Fisika udah si Naila. (*pemberitahuan buat yang gak kenal sama saya* Pak Bambang kalo manggil saya kadang Bil, Bel, Sa. Sedangkan nama saya Salsabila)
Salsa           : Yah, Pak IPS kan pelajaran yang paling saya gasuka (bahasa kasarnya BENCI) gimanaaa dong, Pak? Ntar kalah lagi, Pak.
Pak Bambang: Udah belajar aja.
Salsa           : Yaaaah, Pak gabisa diganti apa, Pak?
Pak Bambang: Gak bisa datanya udah dikirim.
Salsa           : Haaaaaaaaaa bapaaaaaaak.
Pak Bambang: Udah belajar aja. (gue masuk kelas lagi).
Ketika Pak Bambang bilang kaya gitu perasaan gue bener bener campur aduk. Di satu sisi gue seneng satu sisi lagi gua gak seneng. Dan ini ada serpihan memopad tentang perasaan gue kala itu, tanggal 21 April 2012. Maaf rada hiper ya namanya juga MP, kan seakan-akan gue ngomong sendiri.
Jujur gue langsung netes (air mata) galama setelah Pak Bams bilang gitu. Yang gue pikirin?
Gimana kalo gue gak gabisa? Gimana kalo gue kalah? Gue gamau ngabisin waktu gue buat belajar sepenuhnya juga? Gue mau merasa nyaman di rumah untuk tempat istirahat bukan tempat belajar terus menerus? Gimana gimana gimana kalo gini, gimana kalo gitu? Gimanaa? God, I lost my spirit:’(
Apa yang lu takutin, Sal? Gue takut gue kalah, dan gue iri Naila menang fisika. Dan Naila bisa ngelanjutin di olimpiade ke tingkat lebih tinggi. Kan siapa tau gue kamampuannya sama dibidang fisika. Tapi, Naila yang dapet kesempatan.
Dan sampe akhirnya, gue sholat minta petunjuk. Tiba-tiba dalam tanda kutip,”Hati Kecil” gue ngomong gini, lo gaperlu dapet kemenangan, tapi lo perlu dapet pengalaman. Dari situ gue masih sedikit ragu, gue on twitter, gue ngetweet gini,”I need support” dan alhamdulillah ada Syafira, Dewi dan Donna yang nyupport gue dan gue jadi semangatJ dan gue mulai belajar belajar dan belajarJ
Perasaan gue udah mulai membaik, lembar demi lembar gue resapi dan gue pelajari (eaaa) sampe akhirnya gue sudah menelan 2 buku IPS kelas 7 semester 1 dan semester 2. Dan ketika selesai upacara tanggal 30 April 2012. Pak Bambang bilang gini,”Buat yang mau ikut olimpiade sains tingkat kota, mempersiapkan diri yaaa. Si Naila Fisika, Salsabil IPS, Asti Biologi, Putri Cinto MTK.” Mulai dari situ gue udah bener-bener study hard. Udah diingetin kan~gamungkin lombanya gagal diselenggarain, gue mulai serius dari situ.
Hem, sekitar 2 setengah LKS gue resap kala itu. Dan teng .. tereng .. ten .. teng .. pada tanggal 2 Mei 2012 gue, Naila, Asti, Putri di panggil ke ruang guru melalui speaker sekolah. Pas di panggil itu gue lagi di mesjid abis sholat dhuha, dan gue langsung ke ruang guru yang jaraknya deket banget dari mesjid. Ketika sampai disana cuma ada gue. Terus gue tanya Pak Bambang, “Naila, Cinto sama Asti belum dateng, Pak?”
“Lah si Cinto gimana mau kesini, orang lagi di mekkah. Asti kan gak masuk. Naila belum kesini.”
“Cinto umroh, Pak?
“Iyaa,”
“Lombanya dimana sih, Pak?”
“Di SMK 2,”
“Oh, eh itu Naila, Pak.”
Naila masuk,”Assalamu’alaikum, Pak.”
“Wa’alaikum salam.”
“Pak, si Putri umrohnya kan seminggu terus dia ke Dubai seminggu jadi dua minggu.”
“Yah, gimana dong ini?”
“Yaudah, Pak. Saya MTK aja, Pak.”
“Yaudah ini bapak tulis,”
“Iya, Pak semangat saya kalo MTK apalagi fisika.”
          Setelah lama berdiskusi ternyata ada banyak problem yang pertama yang Putri Cinto itu, gue gantiin dia bidang matematika. Otomatis harus ada yang gantiin gue kan di IPS? Terus gue sama Naila suruh nyebutin rangking 1 di setiap kelas. Guru-guru pas waktu itu rame banget dan perhatian mereka terpusat sama kita. Gue sama Pak Step setujunya Hazrina anak 87. Tapi kata Pak Bambang masih jagoan Vero 87 kalo IPS. Terus Bu Apipah (wali kelas 85) ngusulin Arien 85, kita semua setuju kebetulan gue kenal sama dia dan gue tau dia emang rangking satu. Alhasil, gue sama Nai menuju kelas 85 untuk nyari Arien. Dia kita seret ke ruang guru:D. Udah ngomong gini gitu blablabla ngasih nomor telefon dan lain-lain Arien di bolehkan kembali ke kelas. But we are? Gue sama Naila disuruh minta nomor telefon Asti.
          Kita berdua menuju 84. Ketemu Sasa lagi di depan kelas 84 gue disuruh mauk ke dalem kelasnya, dan minta nomor telefon Asti sama temen sebangkunya. Udah selesai nyatet, gue ngeliat papan absensi, omaigat:o Asti udah 5 hari gamasuk? Itu gememungkinkan banget buat ikut lomba. Setelah mencari info Asti sakit apa ini-itu. Ternyata Asti sakit tipes (GWS ya Asti). Dan kayaknya Pak Bambang itu gak tau Asti sakit apa, gue dan Naila balik lagi ke ruang guru dan laporin segala informasi yang kita dapet xD). LALU, kita disuruh nyari informasi rangking 1 tiap kelas, seperti keputusan awal gue sama Pak Step setuju Hazrina 87. Pak Bambang dan semua guru yang ada disitu juga setuju(y). Kita seret kembali target kita selanjutnya haha. Setelah di interogasi Hazrina menolak kesempatan ini.
          Entah menagapa gue teringat nama Pancari Winayang 81. Pak Bambang beserta kawan-kawan setuju usulan gue, kita cari Pancari gaada di kelas. Ternyata dia ada di Ruang audio lagi drama. Kita seret lagi target selanjutnya:p.
          Setelah di omongin ini itu. Akhirnya semua di pastikan, Salsabila: Mtk, Naila: Fisika, Pancari: Biologi, Arien: IPS. Kita semua di kasih kertas isinya soal semua, soal itu adalah soal olimpiade tingkat kab/kota tahun 2011. Kita semua kembali ke tempat semula.
          Kata “waw” kayanya pantes gue keluarin ketika gue baca soalnya. Hem-_-lebih dari susah mungkin. Di internet emang banyak pembahasan soal olimpaide dari berbagai versi tergantung penulisnya. Ada satu versi yang mudah di pahamin akhirnya gue print lah itu pembahasan soal. Tapi sialnya, gue gaada waktu buat belajar saat itu juga sedangkan udah H-3. Kebayang gasih stresnya gua waktu itu kaya apaaaa? Kenapa lu gabisa belajar, Sal? Karena apa? Karena besoknya ada ulangan PKN. Tadinya gue ragu besok ulangan, akhirnya gue konfirmasi ke Alif dan Sindi anak kelas 87 yang mempunyai guru PKn yang sama dengan gue, dan kata mereka berdua besok bener ulangan. Dan gue harus belajar 1 Bab buku paket, 2 Bab LKS dan catetan yang ada di buku tulis.
          Selesai belajar PKn itu sekitar jam 10.00-an dan diri gue udah gaberdaya lagi untuk belajar MTK (huehueee =D). Dan Salsa-pun tertidur disamping buku-buku.
          Di sekolah, ini bisa dibilang kejadian yang sangaaaaat ‘Jleb’ banget gitu. Gue udah belajar PKn, ternyata ulangan di undur. Kalo gue punya indra ke-6 gue bisa tau apa yang akan terjadi, kalau tau gini gue gak akan belajar PKn! *sewot*.
          Dan alhamdulillah banget pada pelajaran ke-5 dan ke-6 Bu Elma gamasuk. Bukan karna gue seneng Bu Elma gamasuk. Berarti ini tandanya gue punya waktu buat belajar matematika. Pertama-tama gue minjem jadwalnya Muti. gue check guru matematika yang mana yang sedang tidak mengajar. Kan gak enak juga kalo gue ganggu pas lagi ngajar. Guru yang lagi free saat itu adalah Bu Yanti. Setelah fix, kita memutuskan belajar di kantin.
          Selama proses belajar itu berlangsung gue dapet banyak informasi dari beliau, dari mulai sejarah anak SMP 3 yang ikut olimpiade tahun lalu, terus kegiatan olimpiade selanjutnya sampai pembuat soal olimpiade ini, yang bikit gue kaget ternyata yang bikin itu DOSEN, huwat? Apalagi dari ITB dan katanya materi ini biasanya buat anak SMA kls 2 atau 3. Fiuh:x. Tapi lumayanlah beberapa soal udah mulai gue ngerti. Ternyata 2 jam pelajaran itu galama yaaa? Gue cuma nyelesain 7 soal, dan itupun ada Bu Yanti di samping gue. Gimana nanti?
          Hari silih berganti dengan cepatnya. Dan sekarang tiba saatnya H-1. Gue pulang ke rumah dengan perasaan seneng banget kala itu, iya hari jum’at ada kejadian yang bikin gue seneng banget banget banget\(^_^)/.
          Ketika sampai di rumah, gue bener-bener mafaatin waktu sebaik mungkin. Gue layaknya orang sibuk yang harus pandai mengelola waktu, ini juga salah satu pelajaran yang gue ambil dari proses perjalanan menuju olimpiade:D. Dan gue dilema saat itu, gue komitmen waktu istirahat 30 menit. Gue dilema, iya dilema. Mending milih tidur atau makan? Tidur supaya pikirannya seger pas bangun dan otak gue bisa bekerja secara kondusif, tapi kalo laper gimana? Yap, makan. makan juga bisa nambah energi supaya semangat belajar, tapi kalo ngantuk gimana? Akhirnya gue pilih makan! tapi kata ayah gue, gue disuruh tidur dulu. Dan gue-pun mencoba tertidur. Tapi gak bisa. Gak bisa tidur, kalau tidur gue malah degdegan takut waktunya gak cukup buat belajar.
          Finally,  gue belajar sampe jam setengah 10 malem. Terus gue mempersiapkan segala sesuatu buat besok. Ketika gue sedang beres-beresin tas, buku. Mama malah masuk, bawa roti dua dan susu indomilk di botol. Kata mama buat besok bawa. Yahduuu mama:D serasa mau studytour deh disuruh bawa makanan. Tapi, lumayan akhirnya gue masukin ke tas. Setelah semuanya siap, gue mau minum susu dulu sebelum tidur:D dan gue keluar kamar setelah beberapa jam di karantina (di kamar maksudnya, tapi tetep sholat lah), sebenernya keluar kamar tujuannya bukan buat minum susu tapi buat nonton Dion di Indonesian Idol:$.
          Salsa-pun terlelap bersama khayalannya sebelum tidur. Seperti biasa, Salsa selalu berkhayal sebelum tidur =)). Dan terbangun seiring alarm di handphone. Setelah prepare ini itu, Gue langsung menuju sekolah jam 06.35 am. Sampai disana udah ada Pancari dan Arien serta 3 guru yakni, Pak Bambang, Pak Saroni dan Pak Edi. Tapi, Naila belum dateng kita nunggu Naila. Naila dateng jam 07.15.
          Kita ber-7 pun menuju SMK 2. Lumayan jauh yaa, di dalem mobil itu gue kenal sosok lain dari ke-3 guru. Guru-guru ternyata punya sisi lain. Mereka berbicara tentang acara-acara TV, tentang futsal, tentang pertandingan bola, tentang Indonesian Idol dan masih banyak lagi. Intinya, mereka udah kayak anak muda yang lagi ngerumpi deh wkw.
.         Arrive there, gue kita disambut beberapa siswa dari SMK 2, SMK 2 itu luas sekali, terus sejuk banget. Serius deeh^_^V (buat kepala sekolah disana saya bantu promosi nih \m/) pertama-tama peserta lomba dikumpulin disebuah tempat. Semacam aula tapi gimana yaaa? Outdoor gitu, tapi atapnya tetep tertutup. Tau bale gaak? Tau kaan nah semacam itu, kata lainnya bale yang luas lah. Disitu kita pertama dikasih makanan pembuka atau buat sarapan ada 5 jenis makanan kalau gak salah. Di tempat itu juga berkumpulnya 150 peserta dari seluruh sekolah, entah mengapa gue rada minder ketika ngeliat anak sekolah swastaL. Tepat jam 09.00 ada pidato/sambutan, dan yang terakhir adalah do’a bersama.
          Usai do’a bersama kita langsung disuruh nyari ruangan test. Gue berada di ruang 02. Waktu itu gue pakai nametag atas nama Putri Cinto. Meja gue juga atas nama Putri Cinto, mungkin ini gara-gara ada perubaha beberapa hari yang lalu dan Pak Bambang belum ngelapor ke pihak panita penyelenggara. Tapi, gue serasa orang palsu. Parah banget yekan? (semoga ga didiskualifikasi) lalu, kata Pak Bambang ketika di lembar jawaban pakai nama asli aja. Tapikan aneh yaa? Beda-beda giduuu.
          Kita semua dikasih waktu 2,5 jam atau 150 menit. Demi Allah itu soalnya susah banget. Bayangin aja? Belajar 3 hari ngadepin soal olimpiade kaya ginih? Dan udah gitu belajar sama guru cuma sehari? And at the time I was not sure that I will win.
          Sisa waktu mungkin masih sekitar 1 jam lagi. Dan 2 orang pengawas ngomong gini,”Kalau yang sudah pusing atau sudah capek dikumpulin aja langsung ambil nasi nih. Daripada pusing di situ.” Soalnya biasanya kalau yang sudah selesai dikumpulkan, bukan sudah capek.(^Ő^) terus udah gitu ada lagi perkataan dua orang pengawas yang membuat gue berpikir,”Test was different from the olympics.”
          2,5 jam telah berlalu. Gue keluar dari ruangan itu, sebelumnya udah ada Pancari dan Arien yang udah ada di luar. Kita makan siang bareng, dan guru-guru tunggu di mobil. Selesai makan kita langsung menuju mobil. Dan langsung pulang. Mungkin ceritanya berakhir disiniJ.  Dan, oh iya kata Pak Bambang pengumumannya masih sebulan lagiJ, but i’m not sure i will win. Apa yang membuat kurang yakin?
  1. 1.     Waktu belajar yang kurang.
  2. 2.   Gak adanya guru pembimbing khusus olimpiade
  3. 3.    Salah nama
  4. 4.    Saingan yang kebanyak dari sekolah swasta yang udah di latih dari jauh hari.

I can only pray to god. and expect God to give the best to me. Pray for me all{} I hope what I hope will happen. Thanks for readingJ

5 comments:

Rastine mengatakan...

Nice story, Sal ^.^
Waktu kelas 11 aku juga diberi amanah untuk ikut olimpiade. Tingkat SMA se-kabupaten/kota. Aku dapet mapel biologi, senangnya. :)
Iya, emang soal2 olimpiade itu susaaaahhhhhnnyyaaaa kebangetaannn. Kalo menurutku lebih ke arah logika yang diujikan. Waktu itu soalnya yg buat juga dosen ITB. T.T

Dulu itu per mapel diwakili 3 org, yang biologi aku, tmen sekelasku (kita kelas ipa 1), dan anak ipa 3. Sampe aku bela-belain dateng ke rumah guru pembimbingnya, belajar di sana sampe sore. Tapi yang anak ipa 3 itu nggak ikut ke rumah guru pembimbing, soalnya rumahnya jauh dan dia kalo berangkat skul juga naik bus. Ribet deh. Tiba hari H-nya aku juga minder banget. Secara, saingannya muka-muka jenius semua, hahaha. Beda bgt sm aku yg kadang suka slenge'an ini. *sigh*

Ehh, ternyata Sal... yang berhasil masuk 3 besar itu justru temenku yang anak ipa 3, dia dapet juara 3, dan otomatis lanjut ke tingkat selanjutnya. Padahal dia cuma belajar sendiri loh. Aku sempet sedih sih, tapi nggak nyesel juga, karena aku merasa sudah berusaha semaksimal mungkin. Dan turut senang atas keberhasilan temenku, tentu saja. ;)

Jadi, positive thinking aja lah Sal. Dan tetep berdoa pastinya. Aku pasti juga doain yg terbaik untukmu :). Kalo menang ya alhamdulillah, kalo kalah ya nggak pa-pa. Setidaknya kita udah punya pengalaman yang lebih daripada temen-temen yang nggak ngerasain ikut olimpiade, kan? Hehehe. Semangat ya! :D


Salam,
=R=

salsabila tantri ayu mengatakan...

waaa rastine\m/ aku jadi pengen kenal kamu lbh jauh deeeh:d banyak kesamaan sekali. dari mulai peringkat kita turun waktu itu? trs ini sekarang mwhehe. punya account twitter atau fesbuk? nama asli kamu siapa deeh? kamu dua orang kan?

bahas olimpiade: nah, iya mukanya jenius bangetbangetbanget:D waa congrats ya temen kamu ituh hebat diaaa\=D/ bener kata kamu kita udah dapet pengalaman yang lebih drpd temen-temen kitaa. yeye rastine bls comment aku lagi yaa;)

Devi Rouli mengatakan...

haloo salsabila, jadi mampir keblog kamu sejak mention ^^ wow pengalaman yang menarik DAN mata pelajaran yang kamu wakilin adalah matematika my favorite :) tapi gak sehebat kalian (rastine & salsabila) yang bisa ikut olimpiade aku cuma suka isi buku paket mtk aja :( ... semangat yahh buat olimpiadenya ^^

Rastine mengatakan...

Hahaha.. penginnya sejauh apa? :D
Iya, kita punya banyak kesamaan, ya? ^.^

Hehehe, jangan ngetawain ya, aku ga punya akun twitter taw fesbuk. Kenapa? Krn dulu ak ga sempet bikin. Sebenernya pengin punya juga, tapi ga sempet dan takut nggak keurus. Banyak kegiatan. Dari les2, ekskul di sekolah, sampe ngurus organisasi Karang Taruna (jabatanku sebagai Sekretaris 1 selama 4 th, bayangin aja gimana pusingnya? Ngurus proposal, notulis rapat, dll). So, waktu yg hanya tersisa sedikit lebih suka kugunakan untuk tidur, hahaha :D
Baru setahun belakangan ini aku bisa lebih sering ngurus blog.

Nanti deh, kalo aku udah sempet buat akun, aku kabarin. Okay?
Kalo mau aku punya e-mail di rahmah_s24@yahoo.co.id
Silakan kalo km mau nanya2 tentang aku, :D
Mungkin kita bisa jadi sahabat pena... wkwkwk *nyastra abiz*

Iya, blog-ku emang milik dua orang. Aku Rahmah, dan sahabatku Tiya. Dulu nama profilnya Tiya and Rahma, kan? Menurutku kepanjangan, ya udah aku singkat jadi Rastine. (RA=RAhmah, STINE=aguSTINE Tiya)
Gitu, heheyy. Tapi Tiya jarang OL, selalu sibuk sm rumus2. Tiya itu dulu ikut olimpiade jg, dia mapel matematika dan dapet juara 2. *turut berbangga* :D

p.s: Klo mau silakan berkunjung ke blog-ku. Aku udah pasang foto slide (fotoku n tmen2 se-kelas) *promosi* :D
Tp harap maklum klo agak lemot. :p

Bye, Sal. :)

Effendy Resma mengatakan...

udh ane Follow
Follow back ya,
http://denbo-1.blogspot.com
jangan lupa coment nya.

Poskan Komentar

 

Salsa's blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review